Pages

9.23.2010

Dari B2B ke Dear Diary..

Salam semua!

Malam kelmarin baru balik dari Shah Alam. Melawat Mak Chik. Sakit tenat. Aku cuti 2 hari. Isnin & Selasa. Semalam datang kerja dengan mood yang -20 darjah. Maknanya malas banget la tu.

Aku taknak cerita lanjut pasal Mak Chik sebab nanti aku nangis. Ni pun dah bergenang air mata. Jadi aku simpan je la cerita pasal tahap kesihatan Mak Chik. Yang pergi melawat: aku, mak, abah, Chiki sefamily, Ayie and Sasa. Sebelum balik salam peluk cium ngan Mak Chik. Lagikan abah pun boleh menangis masa salam ngan Mak Chik, apatah lagi aku yang berjiwa sensitip ni. Jadi aku taknak cerita. Jangan tanya.

Baiklah. Beralih kepada cerita yang lebih menggembirakan. Semalam browse blog-blog Bride-to-Be (B2B). Ni Zie la yang bagi blog-blog yang menarik. So aku pun duk la termenung membaca macam-macam kisah. Mula-mula masa terbaca blog B2B ni aku rasa pelik giler. "Ada jugak orang tulis blog semata-mata nak ceritakan perjalanan menuju hari kawen dorang ye? Aku tak pernah terpikir pun. Kagum kagum."

Aku ni memang makhluk yang secretive dan tak banyak cerita hal peribadi aku kat orang. Dengan kawan-kawan sekalipun. Kawan-kawan rapat je tau soal hati aku. Dan mereka yang aku percaya. Sebab aku memang jenis yang handle masalah sendiri. So bila baca blog pasal B2B ni, bagi aku benda-benda persiapan macam tu agak private untuk dikongsi dengan satu dunia. Bagi aku la kan. Sebab aku ni agak tradisional sket.

So bagi yang baca blog aku ni, sebenarnya kebanyakan entry dalam ni tak sentuh mendalam sangat pasal aku. Cuma highlight perkara-perkara yang aku rasa menarik untuk dikongsi. Memang on the surface je.

Bagi B2B ni pulak, mostly nak kongsi pengalaman, idea, tips, etc dengan B2B yang lain. Ada yang nak jadikan diari perjalanan mereka ke alam rumahtangga. Untuk tatapan di hari tua or untuk tatapan anak cucu nanti. Kiranya merancang jauh ke depan la kan.

Aku start menulis diari since I was 14. Awal remaja gitu. So, bila blogging ni banyak bezanya dengan menulis diari. Sebab bila blogging, kita seperti bercakap dengan audience. Bercerita. Tak kira la ada orang baca ke tidak blog kita tu tapi kita akan bercakap dengan orang ramai.

Kalau diari ni, seperti kita bercakap dengan seseorang yang sangat rapat dengan kita. Orang yang paling kita percaya. Yang takkan bocorkan rahsia kita. Walaupun sebenarnya kita bercakap dengan diri kita sendiri. Bukan maksud aku korang bercakap membebel sorang diri macam orang tak betul. Tapi menulis. Macam tulis blog jugak la kan. Bukannya kita membebel depan pc/lappie kan?

Diari aku dulu ada nama. Aku namakan dia tuuuuuuttt. Tak boleh bagitau. Nanti korang gelakkan aku sebab berangan. Haha! So tiap hari tulis diari macam bercakap dengan tuuuuuuuuutt. Selalunya tulis diari meluahkan perasaan. Tak kira la perasaan apa. Gembira, hati berbunga riang, sedih, marah, menyampah, bengang, etc etc. Tapi part paling seronok bila baca balik diari lama.

Kenapa aku cakap seronok bila baca diari lama?

Korang ingat lagi tak masa sekolah dulu, zaman study dulu? Aku ni memang takde boipren masa tu sebab fokus yang tinggi terhadap pelajaran. Cewah! Tapi biasa la. Ada la jejaka jejaki yang diminati. So, tiap kali terserempak ke ape, mesti nak tulis dalam diari. Hatta nampak sipi-sipi time assembly pun nak bagitau. Apatah lagi kalau terserempak depan-depan kat koop kan?


So, bila dah besar baca diari lama memang kelakar. Sebab kadang-kadang masa kita tulis tu tengah hangin ke, bengang ke, bila baca balik rasa "Benda kecik camni pun nak kecoh ke minah??" Kalau kat uni pun macam tu. Kadang-kadang ada event yang kita dah lupa tapi akan flashback balik bila baca diari.

Pastu. Hari ni. Kalau dalam cerita omputeh tulis PRESENT DAYS. Time reunion ke, belek fb ke, jumpa balik old flame ni kan. Dalam hati terdetik, "Ape kes la aku minat sangat mamat ni dulu?" ataupun "Eh.. dah jadi bapak orang dah pun. Nasib baik aku tak kawen ngan dia. Huduh giler sekarang!"  

Agaknya ape la secret admirer aku dulu-dulu pikir bila tengok aku sekarang agaknye ye? "Menyesal aku tak ngorat Yus dulu. Sikit punya cun sekarang. Melepas!" Bahaha!! Ini adalah perasaan seseorang yang perasan semata-mata. Sila abaikan. Tapi kalo ini benar, sape suruh korang tak ngorat aku dulu?! Kan dah gigit jari! Hahahancussss..!

Dan sekarang sebenarnya aku tak tau dah apa tujuan entry aku kali ni. Dah lari topik dah rasanya. Cuma aku ada terpikir, perlu ke aku buat catatan perjalanan kawen aku dalam blog seperti B2B lain? Blog ni pun tak ter-update. Ada hati kau nak tambah lagi blog!

Aku rasa aku nak kembali menulis diari. Rindu perasaan menulis di tengah malam sepi sambil mendengar lagu sentimental. Teringat zaman-zaman remaja. Ohhh..


OppsieDoppsie: Akan ada misi mencari diari baru lepas ni.. Oh ye. Kawan-kawan yang mengikuti perkembangan blog ni boleh la isi form dekat tab Her Wedding Invitation. Aku nak kumpul alamat korang nak hantar kad. Tapi kad belum pilih lagi!!



Diari hatiku,

No comments: